Templates by BIGtheme NET
Hari ini : Thursday,19 July 2018
Ilustrasi (IST)

2.055 Warga Riau Terdeteksi Virus HIV

Pekanbaru – Pemerintah Provinsi Riau menemukan sebanyak 2.055 kasus pengidap virus yang melemahkan kekebalan tubuh atau HIV hingga Maret 2016, yang tersebar pada 12 kabupaten dan kota.

“Para penderita HIV berasal dari usia produktif 20-39 tahun dan heteroseksual sebagai faktor risiko terbanyak,” kata Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Riau, Andra Sjafril SKM, MKes di Pekanbaru, Jumat (12/8).

Menurut dia, Kasus HIV/AIDS di Provinsi Riau terus meningkat, sejalan dengan ditemukannya pertama kali kasus AIDS pada tahun 1997 maka saat itupun kasus HIV mulai terdeteksi di Provinsi Riau, pertama kali ditemukan di Kota Dumai.

Ia mengatakan, jumlah kumulatif kasus yang dilaporkan berdasarkan status pasien saat ditemukan sampai dengan Maret 2016 juga 1.644 kasus AIDS yang tersebar di 12 Kabupaten/kota.

“Lebih memprihatinkan bahwa kasus AIDS juga ditemukan pada ibu rumah tangga yang menempati urutan ketiga terbanyak setelah tenaga non profesional dan wiraswasta,”katanya.

Padahal, katanya, berbagai upaya pengendalian dan penanggulangan HIV/AIDS telah dicanangkan Kementerian Kesehatan, mulai dari inovasi pencegahan penularan dari jarum suntik (Harm Reduction) pada tahun 2006, pencegahan penularan melalui transmisi seksual (PMTS) pada tahun 2010.

Berbagai uapay pengendalian juga dilakukan untuk tingkat provinsi Riau berupa, penguatan pencegahan penularan dari ibu ke anak (PPIA) pada tahun 2011, pengembangan Layanan Komprehensif Berkesinambungan (LKB) di tingkat Puskesmas pada tahun 2012.

“Bahkan hingga terobosan paling baru yang disebut Strategic use of ARV (SUFA) dimulai pada pertengahan tahun 2013 yang dilakukan secara bertahap pada beberapa kabupaten/kota terpilih,”katanya. (Antara)

Komentar

komentar