Templates by BIGtheme NET
Hari ini : Tuesday,17 July 2018
Ilustrasi ring jantung (IST)

Pasang Ring, Pembuluh Darah Jantung Bisa Tersumbat Lagi

Jakarta – Pemasangan ring (cincin) atau stent merupakan prosedur yang biasa dilakukan untuk membuka arteri koroner yang tersumbat dan memulihkan aliran darah jantung. Penyumbatan itu pada umumnya dipicu oleh penumpukan plak atau lemak darah.

Setelah dipasang ring, risiko serangan jantung karena pembuluh darah tersumbat dapat dihindari.

Lantas, apakah pasien akan bebas dari penyempitan maupun penyumbatan pembuluh darah jika sudah pasang ring jantung?

Ahli jantung dari Rumah Sakit Medistra Jakarta, Prof. Dr. dr. Teguh Santoso, SpPD-KKV, SPJP mengatakan, risiko penyempitan berulang tetap ada. Namun, kemungkinannya sangat kecil tergantung ring jantung yang digunakan dan gaya hidup pasien.

Jika menggunakan ring tak bersalut obat atau bare metal stent (BMS), kemungkinan terjadinya penyempitan kembali atau restenosis sebesar 15-20 persen. Sementara itu, jika menggunakan ring bersalut obat atau drug-eluting stent (DES), risiko penyempitan akan lebih kecil dibanding BMS.

“Obat dari stent menghambat hiperplasia neointima (pembentukan kerak) sehingga risiko penyempitan kembali lebih kecil,” kata Santoso di RS Medistra Jakarta, Senin (15/8/2016).

Bahkan jika menggunakan DES generasi terbaru, kemungkinan penyempitan maupun penyumbatan kembali semakin kecil dibanding DES generasi pertama. Santoso mengungkapkan, DES generasi baru lebih tipis dari generasi lama.

Menurut Santoso, sejauh ini pemasangan ring jantung hasilnya sangat baik. Pasien bisa kembali melakukan aktivitas sehari-hari seperti biasa dalam waktu hanya sehari setelah pasang ring jantung. (Kmps)

Komentar

komentar