Templates by BIGtheme NET
Hari ini : Tuesday,25 September 2018

Gizi, Tantangan Utama Pangan Nasional

Jakarta – Guru Besar Ilmu Ekonomi Pertanian Universitas Lampung (Unila) Prof Bustanul Arifin yang juga salah satu pengamat pangan mengatakan tantangan utama pangan nasional ke depan adalah gizi, dan tidak hanya aspek fisik atau penawaran dan permintaan (supply and demand).

“Ketahanan pangan bukan hanya urusan ‘supply dan demand’ tapi juga urusan gizi balita. Jangan memperhatikan fisik tapi juga kualitas. Harus dipaksa ada indikator baru dalam ketahanan pangan, tidak hanya berapa produksi beras tapi juga kualitas, ketersediaan proteinnya,” kata Bustanul di Gresik, Senin (17/10).

Bustanul yang menjadi salah satu narasumber seminar bertajuk “Menggagas Ketahanan Pangan Nasional dalam Era Globalisasi” yang digelar PT Petrokimia Gresik itu mengatakan akibat arus globalisasi yang terjadi saat ini telah banyak mengubah pola konsumsi pangan, dan hal itu terjadi pada balita.

Ia mengatakan, hal tersebut menjadi tantangan ke depan Indonesia yang masih terfokus pada hasil padi, jagung dan kedelai, dan tidak fokus pada kualitas dan status gizi yang menyebabkan masalah pada rantai nilai pangan.

Bustanul meminta agar fokus utama yang perlu ditekankan adalah adanya perubahan pola konsumsi, yang kini menyebabkan rendahnya kualitas dan status gizi balita, sebab berdasarkan survei di Tiongkok kebanyakan anak-anak saat ini banyak diberi makanan siap saji, termasuk juga makanan ringan (snack).

“Sedangkan pemenuhan konsumsi pangan lainnya terutama protein dan vitamin juga masih sangat rendah, hal itu terjadi di Indonesia dan lebih rendah dibandingkan pola konsumsi pulsa dan rokok,” tutur Bustanul yang juga Ketua Perhimpunan Ekonomi Pertanian Indonesia. (Akt)

Komentar

komentar