Templates by BIGtheme NET
Hari ini : Sunday,25 February 2018
Ilustrasi

KLHK Sita Ekskavator Perambahan Hutan Untuk Tanam Sawit di Pelalawan

Pekanbaru – Direktorat Jenderal Penegakan Hukum Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan menyita satu unit ekskavator saat melakukan perambahan di kawasan hutan Kepungan Sialang Keputihan, Kecamatan Bunut, Pelalawan, Provinsi Riau.

“Alat berat itu digunakan oleh pelaku perambahan untuk mengubah hutan menjadi perkebunan sawit secara ilegal,” kata Kepala Balai Pengamanan dan Penegakan Hukum (BPPH) Kementerian Kehutanan dan Lingkungan Hidup (KLHK) Wilayah II Sumatera, Eduwar Hutapea di Pekanbaru, Sabtu (14/1/2017).

Eduwar menuturkan penyitaan alat berat tersebut dilakukan pada Jumat malam sekitar pukul 23.00 WIB (13/1), persis di kawasan tengah hutan.

Operasi yang melibatkan TNI Korem 031/Wirabima dan Brimob Polda Riau itu merupakan hasil pengembangan informasi akurat akan keberadaan alat berat di kawasan itu.

“Hasil pemeriksaan awal, 14 hektare kawasan hutan itu telah berubah menjadi perkebunan sawit,” jelasnya.

Rencananya, kata Eduwar, kawasan hutan yang terkenal dengan produksi madu Sialang itu akan disulap menjadi perkebunan sawit seluas 37 hektare.

Ini adalah bukti keserakahan oknum tertentu yang telah diperkenankan mengambil madu justru merusak hutan, demikian Eduwar.

“Di sana pohon-pohon berukuran besar ditebang. Terlibat jelas bekas tebangan kayu dengan diameter satu meter,” ujarnya.

Dari penangkapan ini, petugas mengamankan dua orang pelaku. Keduanya diketahui sebagai operator dan pekerja di sana. Eduwar mengatakan hingga pagi ini penyidik masih terus mendalami keterangan keduanya.

“Kami juga masih menggali siapa cukong dibalik ini semua,” ujarnya. (Antara)

Komentar

komentar